BEKAS bintang bola sepak kebangsaan yang kini Penolong Ketua Jurulatih Pulau Pinang, Akmal Rizal Ahmad Rakhli masih berharap Liga Malaysia (Liga M) dapat dimulakan semula pada tahun ini seandainya Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) ditamatkan pada pertengahan tahun ini.

Akmal yang juga Pengulas Sukan Liga M berharap selepas tamatnya PKP dan keadaan kembali pulih dan selamat dari wabak Covid-19, satu-satunya peluang yang mungkin ada untuk Liga M kembali berjalan adalah hanya dengan aksi tanpa kehadiran penonton namun perlu ada Prosedur Operasi Standard (SOP) yang ketat.

“Sudah pasti SOP baharu yang ketat mengenai amalan kebersihan dan kesihatan perlu digariskan oleh pihak FAM dan MFL selepas mendapat arahan daripada pihak Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) terlebih dahulu.”

“Jika ini boleh dicadangkan, maka mungkin ada sinar harapan untuk Liga M kembali beraksi semula pada tahun ini walaupun sukar dan sekali gus mengelak dari berdepan isu gaji serta kontrak jutaan ringgit yang perlu dihadapi oleh persatuan negeri ataupun kelab yang mengendalikan pasukan.”

“Saya percaya dikalangan pemain dan jurulatih masih mengharapkan perlawanan Liga M dapat dijalankan pada musim ini walaupun dimulai dengan aksi tanpa penyokong.” katanya.

Akmal dalam masa yang sama turut melahirkan kerisauannya terhadap nasib kira-kira 1,500 pemain bola sepak dan juga jurulatih yang berhadapan risiko hilang kerja seandainya Liga M mahu dibatalkan terus pada musim ini seperti yang digambarkan melalui soal selidik media.

“Walaupun terpaksa menanti lebih lama bagi memastikan keadaan benar-benar selamat, kehadiran kembali Liga M adalah solusi yang ada dan mampu sekurang-kurangnya menyelamatkan kerugian besar yang terpaksa ditanggung banyak pihak dalam sejarah industri bola sepak negara.”

“Jurulatih dan pemain masing-masing mencari rezeki dalam bidang bola sepak dan kalau dibatalkan terus pada tahun ini akan timbul persoalan berkaitan kontrak, gaji serta semua yang terbabit.

“Kalau diikutkan komen daripada orang ramai yang mengatakan gaji pemain kini tinggi, kita juga harus ingat bahawa pemain-pemain dari skuad Piala Presiden dan Piala Belia juga turut terkesan dan gaji mereka juga kecil dan bayangkan bagaimana dengan kesan pendapatan mereka yang diberhentikan sehingga menanti musim yang baharu pada tahun depan.” katanya.